Anakunhas

Kuliah, Berkarya, Mandiri, dan Sukses!

penjelasan Penyakit Pes (Sampar)

Posted on | November 25, 2011 | No Comments

A. Definisi Penyakit Pes (Sampar)

Penyakit pas atau disebut pula dengan Yeisiniosis pests maupun Pasteurellosis peslis merupakan penyakit yang memiliki sejarah panjang di Indonesia. Penyakit ini pertama kali diketahui pada tahun 1910 melalui pelabuhan Tanjung Perak. Surabaya. Setelah itu. diketahui pula telah memasuki Tanjung Mas. Semarang tahun 1916. Penyakit ini juga diketahui telah menyebar hingga Pelabuhan Cirebon pada tahun 1923, dan sampai di Pelabuhan tegal pada tahun 1927.

Sekitar tahun-tahun tersebut yaitu antara tahun 1910 hingga tahun 1960 tercatat sejumleh 245.375 orang meninggal karena terjangkit penyakit pes. Angka kematian tertinggi terjadi pada tahun 1934 yaitu korban yang meningkat tercatat sebanyak 23.27$ orang. Panyakit pes ini begitu lama menjangkiti masyarakat Indonesia. Bahkan tercatat hingga tahun 1999 masih terdapat sejurnlah korban di sejumlah daerah di Selo dan Cepogo, Kabupaten Boyolali (Jawa Tengah). Kecamatan Cangkringan (D.I. Yogyakarta), Kecamatan Tosari, Puspo, Nongkojaiar, dan Pasrepan Kabupaten Pasuruan (Jawa Timur),

Penyakit pes juga menyerang hewan, misalnya pada unggas, Penyakit pes yang menyerang unggas dikenal dengan Howl Plague Pada ternak sapi penyakit pes dikenal dengan Rinderpest, sedang pada itik dikenal dengan Duck Plague.

B. Penyebab Penyakit Pes (Sampar)

Penyakit ini disebabkan den bakteri Yersinia pestis atau Patereurella pestis Oleh karena itu, penyakit ini juga dikenal sebagai Yersiniosis atau Pasteurellosis. Pasteurellosis pada sapi, domba, dan kelinci, yang menuniukkan gejala penyakit pneumonia kadang-kadang jugs disebut pneumotic pateureliosis.

Pada dasarnya penyakit pes pada ternak baik unggas, maupun hewan-hewan lain disebabkan oleh bakteri yang berbeda-beda. Akan tetapi, hewan-hewan tersebut menunjukkan gejala yang hampir sama.
Penyakit pes memang dapat menjangkiii hampir semua hewan, namun hewan utama pembawa penyakit ini yaitu hewan-hewan pengerat seperti kelinci, tupai, dan hamster terutama sekali tikus. Anjing maupun kucing yang biasanya dijadikan hewan peliharaan maupun hewan kesayangan dapat Pula menutarkan pes ke manusia.

tikus merupakan faktor utama penyebaran pes

Penularan dan penyebaran pes dari tikus ke manusia yang utama melalui gigitan pinjal (flea) pada rambut-rambut tikus. Oleh karena itu pinjal disebut sebagai vektor penyakit pes.

C. Gejala Penyakit Pes (Sampar)

Orang yang terinfeksi pes baru akan menderita sakit (masa inkubasi) setelah 2-6 hari Akan tetapi, saat ini dikenal penyakit pes jenis baru yang masa inkubasinya 2-4 hari.

Manusia yang terserang penyakit ini akan menunjukkan gajala antara lain demam tinggi secara tiba-tiba tanpa sebab yang jelas, sesak napas padahal orang yang bersangkutan bukan penderita asma. Berta batuk kadang-kadang disertai darah. Seperti pada penyakit infeksi lainnya penyakit ini juga disertai timbulnya pembengkakan kelenjar getah Bening (limfe) di daerah ketiak, lipat paha, dan daerah sekitar leher.

D. Pencegahan dan Pengobatan

Oleh karena penyakit pes dapat menular hampir pada semua hewan, diperlukan sikap bijaksana agar dapat mernuluskan langkah yang tepat uniuk menghindari penyakit ini. Cara yang paling mudah dan murah yaitu selalu menjaga kebersihan din maupun lingkungan.

pinjal

Kemungkinan pinjal-pinjal yang berasal dari tikus liar berpindah ke tikus-tikus yang tinggal di pemukiman penduduk maupun tikus-tikus yang menjadi hams pertanian warga, Melalui pinjal yang hidup pada tikus yang hidup di perumahan inilah pes ditularkan kepada manusia, oleh karena itu, usahakan selalu menghidari tempal-ternpat yang berpotensi sebagai sarang tikus, karena tikus liar dapat membawa pinjal memasuki daerah pertanian rnaupun daerah pemukiman

Orang-orang yang perlu mewaspadai penyebaran pes ini yaitu para pekerja hutan, para pecinta alam, maupun orang-orang yang mengadakan karya wisata di daerah hutan. Meskipun demikian kita juga harus mewaspadai gigitan pinjal di lingkungan pemukiman penduduk, siapa tahu bahwa pinjal itu membawa wabah pes,
Secara garis baser pes disebarkan dan ditularkan melalui tkus, pinjal, dan manusia. Penularan ini dapat terjadi maialui kontak langsung dengan hewan-hewan maupun penderita pes.

Pengobatan yang dilakukan terhadap panderita pes yaitu diberi antibiotik (pembunuh kuman). Penggunaan antibiotik harus teratur dan terus manerus agar bakteri tidak menjadi kebal,

E. peraturan dan Perundangan

Penyakit ini merupakan penyakit yang memiliki sejarah yang cukup lama di Indonesia. Oleh karena itu, pemerintah juga memberikan perhatian dengan membuat peraturan perundangan yang diharapkan dapat mengantisipasi penyebaran pas. Saiah satu peratu ran yang mengaturnya yaitu termuat di dalam peraturan Menteri Kesehatan RI No. 560/Menkes/PeriV111/1989 mengenai penyakit yang menimbulkan wabah. Selain peraturan tersebut, pemerintah juga mengeluarkan peraturan mengenai penyebaran penyakit pea melalui surat edaran Direktorat Jenderal PPM dan PLP No 451-i1PD.D3.04/1F/1991 tantang pelaporan se rta pedoman penyelidikan epiderniologi dan penanggulangan kejadian luar biasa. setts, tergabung dalam peraturan bersarna rnasyarakat dunia mengenai wabah menular pada International Clasification of Disease (ICD).

Peraturan mengenai pancegahan penyebaran penyakit pes juga ditujukan pada kernungkinan adanya penularan antarhewan dari luar daerah. Oleh karena itu, perlu clibuat suatu peraturan dan perundangan mengenai karantina baik Karantina Udara yang tercantum datam UU No.1/1962 dan Karantina Laut dalam UU No 2/1962.
Namun, meskipun pemerintah telah mengeluarkan berbagai peraturan maupun perundangan untuk mencegah menjangkilnya pes di tengah rnasyarakat, semua peraturan tersebut tentu lidak dapat membuahkan basil secara maksimal larva adanya peran aktif rnasyarakat dafam mencegah dan mernberantas penyakit pes ini. Oleh

karena ilu, masyarakat harus dilibatkan dalam pernberanlasan penyakit. Keterlibatan masyarakat dararn mewaspadai penyakit pes. secara garis besar dapat dilakukan dengan cara-cara sebagai berikut.

  1. Kewaspadaan terhadap tikes dan pinjal dengan cara mengajak masyarakat aktif mernberanlas tikes sekaligus pinjalnya.
  2. Apabila ada anggota keluarga maupun masyarakat sekitar menderita saki’ dengan gejala-geiala berupa meningkatnya suhu tubuh (demam), disertai timhulnya benjolan (bubo) sebesar buah duke di sekitar daerah lipat paha. atau ketiak, serta muncul batuk berdahak secara tiba-riba, segera melapor ke RT. RW setempat maupun puskesmas terdekat.
  3. Apabila di sekitarnya terdapat anjing maupun kucing liar. hendaknya dilangkap kernudian diserahkan kepada dinas peternakan setempat agar dilakukan uji serologik sehingga dapat diketahui adanya kemungkinan terjangkitnya pes pada hewan-hewan tersebut, Dengan dernikian, penyebaran wabah pes dapat diantisipasi secepat mungkin.
  4. Mewaspadai banyaknya bangkai yang timbal akibat berbagai bencana alam, misalnya banjir, gempa bumi. maupun gunung meletus. Sebaiknya bangkai-bangkar tersebut segera dibakar atau dikubur dalam tanah.
  5. Sebaiknya ternak dipelihara di luar rumah, membersih-kan rurnah agar tikus tidak bersarang di dalam rumah, serta membuat konstruksi rurnah sedemikian rupa agar sinar malahari dapat memasuki setiap ruangan di dalam rumah.

sumber : disadur dari wikipedia

-Info Terkait dengan artikel ini-

Topik yang berhubungan:

penyakit pes - gejala penyakit pes - penyakit sampar - penyakit PEST - gejala pes - cara penularan penyakit pes - penyebab penyakit pes - pencegahan penyakit pes - penyebab pes - penyakit sampar adalah - 

Comments

Leave a Reply





*

  • Oblong Anakunhas

  • Bantu Anakunhas

    Ini adalah para sahabat anakunhas yang sudah membantu kami. Mau gabung dengan mereka?, ayo bantu Kami mengembangkan situs ini dengan meng LIKE fan page kami melalui Page Like Anakunhas :
  • follow us

  • discalimer-na

    kami persilahkan bagi siapa saja yang akan melakukan copy paste terhadap materi yang ada didalam blog ini, tidak ada copyright di blog ini, blog ini adalah copyleft hehe, maklum sebagian dari content blog ini adalah hasil copy paste juga.

    Silahkan kalau mau copy-paste tulisan-tulisan disini. Silahkan kalau mau nge-link blog ini. tapi sebaiknya jangan mengakui tulisan orang, malu ki nanti kalau ketahuan toh . Supaya tidak dituduh plagiat, jangan lupa selalu sebutkan atau sematkan url sumbernya.

    beberapa materi yang ada dididalam blog ini kami ambil dari beberapa buku yang terkait, tapi dalam hal ini terjadi simbiosis mutualisme yang saling menguntungkan, kenapa? dengan terbitnya kontent buku tersebut, secara tidak langsung kami mempromosikan buku tersebut kepada seluruh pengunjung blog ini yang pas membuka topik buku tersebut yang kami naikkan di blog ini, karena setiap topik yang kami naikkan pasti kami sebutkan sumber buku dan pengarangnya

    ada juga materi yang kami ambil dari majalah tua, tujuannya paling tidak tips-tips yang menarik didalamnya tidak terbuang begitu saja dan bisa menjadi klipping online yang bisa dibaca oleh siapa saja

    karakter UNding & HASan yang banyak digunakan didalam cerita lucu ini hanyalah karakter fiktif belaka, Kata UNding & HASan adalah karakter yang sengaja saya buat dari singkatan UNHAS, jika ada kesamaan cerita lucu diatas mungkin sebuah kebetulan saja sebab semua cerita lucu yang di posting di blog ini hanyalah fiktif belaka.

    okay.. selamat menjelajah…

  • stats